Manfaat dan Kegunaan Menyaring Air

Cryptosporidium
Sebagian besar dari kita cukup beruntung memiliki akses mudah ke air yang telah diolah, tetapi apakah air yang berasal dari keran kita benar-benar aman? Pasokan air kita lebih kotor dari sebelumnya karena kontaminasi dari bahan kimia pertanian, industri, produk pembersih rumah tangga, dan limpasan dari tempat pembuangan sampah.

Jadi meskipun teknik pengolahan air modern telah melakukan banyak hal untuk menghilangkan kontaminan, masih ada bahan kimia dan organisme yang dapat menyelinap melalui fasilitas pengolahan air dan masuk ke rumah Anda.

Kontaminan yang umum dalam air keran
Timbal: Timbal adalah logam berat yang dikenal menyebabkan berbagai masalah kesehatan, terutama mempengaruhi sistem otak dan saraf. Timbal sangat berbahaya bagi anak-anak karena dapat mengganggu perkembangan dan menyebabkan ketidakmampuan belajar. Kebanyakan timbal memasuki pasokan air setelah air meninggalkan fasilitas pengolahan - sumber utama kontaminasi timbal adalah perpipaan seperti pipa dan keran, meskipun timbal juga dapat bocor ke air tanah secara alami.

Klorin: Klorin ditambahkan ke air minum untuk membunuh penyakit yang terbawa air, tetapi karena klorin begitu reaktif, kandungan ini dapat menyebabkan terbentuknya bahan kimia berbahaya baru ke dalam air (dikenal sebagai produk samping desinfektan). Ketika klorin bercampur dengan sampah organik dalam air, proses ini menciptakan trihalomethanes (THMs), yang dianggap sebagai salah satu alasan bahwa air yang mengandung klor dikaitkan dengan kanker kandung kemih dan rektum serta masalah reproduksi pada wanita.

Giardia dan Cryptosporidium: Giardia dan Cryptosporidium adalah parasit yang ditularkan melalui air yang menyebabkan penyakit pencernaan yang gejalanya termasuk diare, kembung, mual, dan kram perut. Orang sehat biasanya akan menetralisir infeksi mereka sendiri dalam satu atau dua minggu, tetapi parasit bisa sangat berbahaya bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Cryptosporidium resisten terhadap banyak metode pengolahan air yang umum, dan sulit untuk diuji.

Phthalates: Phthalates merupakan bahan kimia yang ditambahkan ke plastik untuk meningkatkan fleksibilitas dan daya tahan, yang dapat larut dari produk plastik ke dalam makanan dan air. Meskipun sebagian paparan phthalates berasal dari makanan, senyawa ini dapat larut ke dalam pasokan air melalui pipa PVC. Phthalates mengganggu endokrin, yang telah dikaitkan dengan perubahan tingkat hormon dan insulin dalam percobaan laboratorium.

Fluoride: Fluoride biasa ditambahkan ke pasokan air minum sebagai cara untuk mencegah gigi berlubang dan kerusakan gigi (satu-satunya bahan kimia yang ditambahkan ke dalam air semata-mata untuk tujuan pengobatan medis dan bukan untuk meningkatkan kualitas air). Ada kontroversi atas seberapa efektif air minum fluoride dalam meningkatkan kesehatan gigi serta kekhawatiran tentang keamanannya. Studi telah menghubungkan asupan fluoride tinggi dengan masalah kadar hormon, kepadatan tulang, dan fungsi otak.

Bagaimana saya bisa memastikan bahwa air saya sudah bersih?
Cara terbaik untuk menjamin keamanan air yang Anda gunakan adalah dengan menyaringnya di rumah. Anda dapat memasang filter pada wastafel yang akan menghilangkan kontaminan yang tercantum di atas, dan Anda juga dapat menggunakan keran shower dan wastafel yang secara khusus akan menghilangkan klorin dan timbal. Jika Anda menginginkan sesuatu yang sedikit lebih mudah, cari teko dan botol air dengan filter built-in untuk menjaga air minum Anda tetap bersih.


IndoEnergi Home